Koneksi Postgresql dan Postgis

Kehadiran program-program baru di jagat program basis kode terbuka menjadi salah satu hal yang menarik bagi saya. Program komersial yang sudah pasti tidak bisa dijangkau oleh kebanyakan pengguna komputer pada umumnya malah semakin membuat konsorsium program yang berbasis kode terbuka semakin menjamur bak cendawan di musim hujan. Salah dua dari program berbasis sumber kode terbuka yaitu Postgresql dan Postgis. Postgresql merupakan program basis data yang bila dipadankan dengan program komersial, contohnya yaitu program Microsoft SQLServer, Oracle, Informix, atau DB2. Sedangkan Postgis, yaitu sebuah program untuk meng-enable-kan fungsi spasial agar bisa disimpan pada basis data berbasis SQL. Sangat menarik. Jika dahulu (sampai sekarang masih juga sih) saya pernah berurusan dengan program komersial basis data MSSQL dan ArcGIS untuk penyimpanan geodatabase, sekarang saya tertarik juga untuk mencoba program dari sumber kode terbuka. Programnya yaitu Postgresql, Postgis, serta Quantum GIS. Semuanya gratis didapatkan dari situsnya. 😀 Walhasil jika dahulu saya sempat berkutat cukup lama ketika akan menyambungkan data MSSQL dengan ArcGIS, maka kasus yang sama saya dapatkan untuk mencoba menyambungkan program basis data Psql, Postgis, dan Qgis. Sebenarnya jika melihat dari tutorial langkah demi langkah yang bisa didapatkan dari Google, caranya sungguh simpel. Cukup diinstall seperti biasa untuk Psql diikuti Postgis sambil meng-enable-kan fungsi spasialnya. Rerata tutorial yang saya dapatkan hasilnya mulus sempurna.

Continue reading “Koneksi Postgresql dan Postgis”

Gempa Nepal adalah Gejala Mekanisme Pembentukan Himalaya,

Pakdhe Rovicky, melalui Dongeng Geologi nya menjadi salah satu rujukan saya untuk membaca fenomena alam terutama perlempengan kerak yang ada di bumi.

Dongeng Geologi

PrayforNepalGempa Nepal April 2015 ini tidak dapat terlepas dari pembentukan Pegunungan Himalaya. Sebuah Pegunungan tertinggi didunia. Pegunungan Himalaya sendiri terbentuk setelah terjadinya benturan keras antara Benua Asia (Benua EURASIA) dengan Lempeng Benua India.

Kalau kita lihat pegunungan Himalaya terlihat disepanjang benturan ini. Gambar peta morfologi dibawah ini sangat mudah menjelaskan dan menunjukkan mana yang disebut Pegunungan Himalaya, dan mana yang merupakan Tibet Plateu, atau Tinggian Tibet yang merupakan bagian dari Benua Eurasia yang tergencet.

View original post 266 more words